Film-Film “semi” ala Indonesia

Ketika baca tulisan Almaokay berjudul “Mas Suka,Masukin Aja-Besar Kecil I’ts Okay (opo maneh iki?)” saya jadi ingat dengan post sekitar 6 bulan lalu yang berjudul Trailer “Film ML” (Mau Lagi): Film Bokep Layar Lebar (American Pie Indonesia)” 

Ya akhir-akhir ini tema film buatan Indonesia kalau enggak film setan hantu, ya film semi yang memamerkan belahan buah dada gadis, paha mulus wanita cantik dan sexy, ciuman dan akting adegan seks (ML). Film-film tahun 2000 an ini bila dibandingkan dengan film jadul yang misalnya “Ranjang Pengantin”, “Gairah Malam” dsb.muncul dengan judul yang “lebih sopan” antara lain:

  • Mupeng
  • ML
  • Maaf, Saya menghamili istri anda 
  • … (Judul lainnya akan saya update menyusul, kalau ingat)

Dengan judul dan isi film yang agak menjurus, nampaknya cukup jitu buat menarik para penonton dan mungkin juga buat memuaskan selera penonton. 

Okay saya ada jajak pendapat buat para pengunjung: 

Sekiranya gratis, apakah anda akan menonton film Mupeng, ML dan sejenisnya?

Pos ini dipublikasikan di Yang Jajak Pendapat dan tag , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

39 Balasan ke Film-Film “semi” ala Indonesia

  1. deta1234 berkata:

    YAH SEKARANG FILM2 INDONESIA EMANG KAGAK BERMUTU..AND LAGI NGETREN2NYA FILM KOMEDI HOT GITU..CUMAN PADA GAK BERPENDIDIKAN..GAK COCOK BUAT KULTUR MASYARAKAT INDONESIA YANG MASIH SULIT MENGAMBIL PELAJARAN DARI FILM KAYAK GITUAN..http://www.formulabisnis.com/?id=deta

  2. rudyhilkya berkata:

    😀 … saingan nontoni

  3. catatanmimpisaya berkata:

    Kalau murahan kyk gtu ngapain ditonton. Kecuali kalau adegan sexnya itu emg penting dan bikin ceritanya mkn dalam. Kayak di lust caution misalnya.

  4. yusahrizal berkata:

    Biarpun dikasih gratis, Ngabisin waktu. Kecuali dibayar buat nonton gratis, gue mau. anggap aja kerja paruh waktu.

  5. adit38 berkata:

    Kalo nonton, aku emang ada 2 tujuan.
    1. Lg Serius menikmati hobi nonton, jd mesti nyari yg berkualitas, jd ga mkn nonton film kaya gt.
    2. Lg pengen ketawa, jd bayar nonton film kaya gt, cuma mencari lucu2nya aja koq.

  6. dasar…justru yg bgtu katanya laris…ancurrr

  7. bocahbancar berkata:

    Hhh..

    Beginilah nasib anak muda kita..

    Selalu saja di suguhi dengan hal-hal yang berbau negatif dan tidak bermutu..

    Apa kata dunia..

  8. plenong berkata:

    semua sudah pada keblingeeeeer……mbok kalo bikin hiburan itu mempertimbangkan efek moral yang nonton. gak hanya nuruti kebutuhan produser dan artisnya aja.

  9. katroboy berkata:

    Tapi pada nonton ga?😛

  10. Farid Yuniar berkata:

    nonton wae. mumpung gratis. jarang-jarang.

  11. asepspda berkata:

    yah namanya juga di dunia…
    kalo ga gitu ga rame…cuma apapun pasti ada
    “perhitungannya” kelak.

    http://pulza-termurah.blogspot.com

  12. indiesastra berkata:

    emangnya gak ada tema lain, selaen hantu2an and seks. sebnarnya mash bnyk tema lho sejarah islam pun masih jarang yang buwat filmx. salah satu conto film yang tlah dibuat yaitu film kingdom of heaven. kalo punya duwit aku ingin buwat film tentang kota fatehpur sikr kota geometris yang di bangun diatas bukit dgn menyatukan budaya islam dan budaya pribumi ato juga ttng kekejaman orang2 mongol menghancurkan kota 1001 malam kota baghdad dgn membantai penduduk islam dg memenggal kepalanya 1 per 1 dan membakar perpustakaan terbesar di dunia perpustakaan Baitul Al-Hikmah yang menyimpan arsip2 pengetahuan yang risetnya dilakukan berabad2 hilang dlam sekejap. jdi film tu media untuk kebaikan bukan untuk merusk masy indonesia

  13. joephi berkata:

    Sekarang orang pada melupakan adat dan sudah disilaukan dengan uang……….
    http://tinyurl.com/5tslnt

  14. afash berkata:

    film yang lebih bermutu ada juga kok meski gak banyak, jadi yang gak berkualitas gitu gak usah di soroti. semakin sering diperbincangkan orang semakin penasaran, trus laku deh itu film. jadi klo da film yang semi semi gitu ya biarin aja, gak usah di bahas apalagi di jadikan kontroversi. ntar kalo dah gak ngetrend ya berlalu aja kali

  15. amahlazwar berkata:

    duh, moga2 “wabah” ini tidak terus menerus berlangsung… cape juga kalo ngejar laku doang

  16. ricohsanusi berkata:

    biarin aja..

  17. mnrp berkata:

    gak ahh.. napain nonton yang gitu2…
    nanggung…😛

  18. awillian berkata:

    ya namany juga karya ank bangsa…
    bagus ato jelek kita harus hargai…
    siapa tau kalo kita yang bikin film ternyata hasiny lebih parah..
    klu ML mo adaptasi american pie, jangan tanggung2 dunk
    gw udh nonton american pie dari 1-7, memang tiap seri tambah jorok tp tetep ad pesan moral yang disampei in..
    gitu loe..ha3x..

  19. bagoesto berkata:

    wah kalau mas Ba, mendingan kagak nonton. Kalau filemnya saru, dan ga mutu menurut mas Ba itu nambah-nambah dosa dan ga nambah wawasan. Rugi.

  20. Novi berkata:

    makin lama film makin ga berbobot yach

  21. M.Fathi Farahat berkata:

    Jdi inget ktka slah sèorang sutradara film aneh2 tsb ‘film seperti inilah yg lbh diminati pasar’..
    nah lho…
    ga’heran jg indonesia trmsuk negara dgn surfer pencrian kta2 brbau pornografi terbanyak..
    ada yg tau infonya?:-)

  22. Hasan Seru berkata:

    judulnya aja mas… MasUkin itu nama orang, namanya Sukino, dipanggl Mas Sukin…t emng sengaja dibuat gitu, bia konotasinya begitu..

  23. johanesp berkata:

    orang kita belum cocok nonton yang seperti itu. coba buat film yang lebih berbobot dan bermutu layaknya Laskar Pelangi. Keunggulan suatu cerita atau film g dilihat dari seberapa “terbuka” artis2nya kan.??
    Iya g.?🙂

  24. udey berkata:

    film indonesia..
    jaman dulu sie masih sempet2nya nonton kayak film ‘letnan harapap’.. ‘tjoet nyak dien’… ‘naga bonar..’ ‘satria bergitar’..
    sekarang?
    duh… jujur ajah gak tertarik….

  25. opmind berkata:

    Masa film Indonesia tema githu** terus yg kretif dikit lah,

  26. opmind berkata:

    Masa film Indonesia tema githu** terus, coba cari yg lain kreatif dikit lah, OK

  27. abusyafiq berkata:

    sekarang orang bikin film itu krn bisnis doang, kalo judul dan tema agak nyerempet ya itu yang bisa laku…. urusan efek dan dampaknya emang mereka pikiran…

  28. Bambang Sriwijonarko, S.Ip berkata:

    Nonton dulu ah……….

  29. addakhil berkata:

    he he he
    klo nonton ditemenin aktrisnya sih oke aja. hi hi hi
    klo gratis…kayaknya ga dech….

    mending film action!hidup action!kapan ya indonesia bikin film action lagi?macam saur sepuh, janur kuning, nagabonar1, dsb…

  30. aalbudiman berkata:

    Memang dunia flim indonesia sekarang kelihatanya akan amburuk lagi seperti tahun akhir 80an.Ya saya lihat dulu waktu dunia film indonesia yang judulnya flim anak muda seperti cabo 1 sampai 3, lupus, komedi, mana tahan,maju kena mudur kena dari warkop,makelar kodok doyok dkk,mulai flim serem susana,maklampir,dan mulai flim dengan judul porno yang judul rada miring,habis itu flim indonesia kolep dan hanya main di bioskop kelas bawah alias ga bisa masuk jaringan bioskop 21.

  31. herdy berkata:

    Saya kira banyak film2 indonesia yang dibikin serius dan tidak murahan. Mungkin mas taunya yang murahan aja jadinya underestimate thdp film2 indonesia. Saya malah berpikir lain, beberapa tahun belakang dunia perfilman indonesia sedang mengeliat meski bagaimanapun kualitasnya. Hal ini sangat baik saya kira, berarti masih selalu ada harapan di dunia perfilman kita. Pastinya jadi serba salah nih, gak pernah ada yang bener.. apapun yang mereka perbuat menuai kritik.

  32. aalbudiman berkata:

    benar mas flim indonesia ada yang bagus tidak senua jelek ya kaya naga bonar jadi 2, ayat2 cinta,kun fa yakun,laskar pelangi dll,tapi yang lebih banyak judul ga jauh jauh dari buruan cium gue,ml,yang pake kata janda ada lanjutanya lagi,mupeng dll,bahkan bagi saya kalau boleh usul laskar pelangi jadi film wajib yang diputar pada hari pendidikan nasional disenua stasiun TV Nasional kaya flim G30SPKI dulu.

  33. gambarindu berkata:

    Mas…!!
    Bukan hanya di layar lebar, kayaknya di layar kaca juga sinetron2 picisan yang ‘nyerempet2’ por** makin bertambah. Kadang Saya pribadi MALU nonton bareng dengan anak Saya (Lho?) Lha koq malu? Khan bagus ngumpul dengan keluarga? Lha iya donk… Malu.. Masak lagi kita nonton, yang disuguhi perceraianlah, selingkuhlah, dan makin malam makin ‘hot’ itu cerita.
    Sepertinya lebih “sopan” filmnya dari luar. Kalaupun ngesek… ngeseknya nggak vulgar..
    P.S
    Mau kemana generasi kita?

  34. zhiloli berkata:

    solusi:
    jangan ditonton biar penjualan ato ratingnya enggak tinggi, jadi para produsen punya ide yang baru dan segar.
    hidup film indie, walaupun cuma bebarapa menit tapi lebuh bermutu. jadi uang bukan suatu masalah unuk kualitas.
    nonton di pusat-pusat kebudayaan dan acara festival film lebih valuable kadang gratis pula he..he….

  35. inoors berkata:

    UU APP koq belum dijalankan ya? Menurut saya kalau sudah direalisasikan, film murahan gitu kagak akan lulus sensor.
    Btw. Saya kasihan pada generasi muda “yang mau menjadi bintangnya”. Demi ketenaran kehormatannya direlakan untuk diobral dan dikonsumsi oleh ribuan bahkan jutaan orang. Ini kan lebih rendah dari sekedar (maaf) PSK. Hla wong PSK aja kalo mau menjual dirinya dilakukan dengan sembunyi sembunyi, ini malah diobral dengan diskon gede gedean. Duniaa.. dunia….!

  36. delinking berkata:

    betulkah dunia sudah mengkawatirkan?
    atau hanya ada segelintir orang yang mengkawatirkan tentang situasi itu?
    karena banyak orang berebut untuk menikmati…malah dalam salah satu tayangan di televisi ada wartawan yang melibut tentang peredaan film prono lewat Hape, malah ikut-ikutan ngopi je…
    lah…dulu ada sriwing-sriwing berita (sayangnya beritanya langsung hilang), ada seorang fundamentalis yang mengkoleksi video porno, yang ketahuan saat polisi memeriksa rumahnya.
    coba piye…jal

  37. cimul berkata:

    Mau bokap, nyokap, kakak, adek, tetangga, sodara, temen, temennya temen, temennya sodara, sodara temennya tetangga dll suka nonton, biarin aja deh. Anda gak suka gak usah nonton. Beres khan?

  38. Hidayatullah berkata:

    setuju ama inoors, filmnya murahan.

    aku nggak suka. dari judulnya saja, sudah tidak jelas maksud dan tujuannya. ML misalnya, itu kan arti sebenarnya adalah bercinta. tapi kenapa dijadikan judul film. terkesan main-main, padahal nggak lucu.

    aku nggak suka ama film yang nggak jelas seperti ini. kecuali film yang lebih bermutu dan ada pesan moralnya. makanya, bikin judul mbok ya dipikir dulu!

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s